Cerita Lucah – Penjenayah

Nama aku Liz. Aku seorang janda yang mencari nafkah dengan menjual kuih muih di gerai. Rutin harian aku membuat kuih di waktu malam dan menjual kuih di siang hari. Dipendekkan cerita, pada suatu hari rumah aku dimasuki penjenayah yang berjaya melepaskan diri dari penjara. Pada waktu itu jam 5 pagi. Keadaan masih gelap lagi dan memang kebiasaannya aku menjemur baju awal pagi sebelum bergerak ke gerai menjual kuih muih.

Selepas menjemur baju aku terdengar bunyi orang menggeledah dapur dan selepas diperiksa kelihatan seorang lelaki berjambang sedang mengunyah habis kuih muih aku yang baru je nak jual pagi ini. Aku diterkam olehnya sebelum aku sempat menjerit. Dia mengacukan pisau ke arahku dan meminta aku diam. Tanpa berfikir panjang aku mendiamkan diri sambil melihat susuk tubuh lelaki itu. Orang nya sangat tinggi dan sasa.

Setelah semua kuih muih aku dihabiskan olehnya dia lalu menarik aku ke dalam bilik tidur ku. Kain batik aku dilondehkan dan baju aku direntap dengan kuat. Aku tidak memakai seluar dalam dan baju dalam pada masa itu.

“Tolong encik..Lepaskan saya”, rayu ku padanya.

“Jangan melawan dan ikut arahan aku”, kata penjenayah itu.

Selepas melihat aku berbogel di depan mata nya, lalu dia pun menanggalkan baju penjara nya. Kelihatan batang keris dia berdiri tegak dan aku memang terperanjat melihat saiz batang yang sebegitu panjang dan sangat besar. Aku mula takut dan membayangkan kesakitan yang bakal aku hadapi. Aku cuba meronta bila dia mula memegang bahu ku tapi sekali lagi dia berbisik kuat menyuruh aku diam dan jangan melawan.

Aku mula menutup mata dan membiarkan apa saja penjenayah itu bakal lakukan. Dia mula menjilat dan menggigit manja telinga ku. Arghhhhh.. Tiba-tiba nafsu ku datang. Dengan tangan kanan dia mula meraba segitiga ku. Jari tengah nya mula menggentel biji ku. Arghhh aku mula menggeliat. Dia mula menghisap breast aku dengan perlahan, gigitan manja pada puting aku. Tangan kiri dia mula merayap ke punggung aku.. Dan jari tengah tangan kiri dia mula menjolok lubang belakang aku..

Aku tak tau ape perasaan aku pada masa itu. Yang aku tau makin lama makin banyak air nafsu aku keluar dan tangan dia makin rancak memainkan peranan. Arghhhh aku mula tak tentu hala. Selepas puas menghisap buah dada aku kedua nya, dia mula mencium perut aku, dan kepala dia turun lagi sehingga ke segitiga aku. Aku makin tak tentu hala dan secara automatik aku menolak kepala nya ke segitiga aku.

Dengan perlahan dia mula menjilat biji aku. Aku terangkat dan terangsang! Arghhh

“Sedap bang”, kataku..

Mendengarkan kata-kata aku itu, dia terus bertindak ganas. Jilatan ke biji aku semakin laju dan padu. Arghhhhh arghhhhh arghhhh aku tak tahan lagi. Dia menjilat tanpa henti dan dalam masa yang sama tangan kiri dan kanan dia memegang peha aku. Dengan kaki tak dapat meronta aku dapat rasakan yang aku akan cepat klimaks. Dia begitu hebat sehinggakan semua air nafsu aku kering dihisap nya dan dengan jambang dan bulu misai dia terkena kat biji aku membuatkan aku semakin gila. Tanpa henti dia menjilat dan menggigit manja biji aku. Akhirnya aku tewas. Arghhhhhhhhhhh.. Jeritan kuat di pagi hari. Aku dapat rasakan air mani aku deras terpancut keluar. Dia tersenyum.

Dia bangun dan memanjat aku. Dia cuba memasukkan batangnya yang keras, panjang dan aku hanya mampu menutup mata kesakitan. Setelah sekian lama lubang aku tidak diterokai. Batang nya masuk penuh dan aku dapat rasakan batangnya menyentuh pangkal rahim ku. Dia henjut kuat, kuat dan kuat sangat sehingga kan katil aku bergegar kuat. Aku tak dapat bayangkan perasaan aku ketika itu. Selepas beberapa minit aku mengalah. Aku klimaks sekali lagi selepas dihenjut dengan kuat dan dalam masa yang sama jari nya menggetel biji aku tanpa henti.

Dia bangun dan memusingkan badan aku. Aku mula menggelabah sebab lubang belakang lagi sakit walaupun aku tidak pernah merasa. Dia mengambil air mani ku yg melimpah keluar tadi dan menyapu nya di lubang belakang. Dengan perlahan dia mula memasukkan batang nya.

“Arghhh, sakit nya”, kataku lagi

Dia tidak memperdulikan aku dan menyapu batang nya dengan air mani ku dan memaksa masuk batangnya. Amat sakit! Tetapi selepas dia memasukkan keseluruhan batangnya aku mula bernafsu. Dia mula menghenjut aku dengan kuat sambil menggentel biji aku lagi. Arghhhhhhhhh sedapp.. Itu saja yang aku mampu jeritkan.. Hampir 10 minit dia mendayung lubang belakang aku dan aku tidak mampu bertahan lagi. Arghhhhhhh sekali lagi aku klimaks. Aku sudah terkulai layu dan tidak mampu protes.

Dia memusingkan aku dan memasukkan batangnya ke dalam segitiga aku. Dengan dayungan kuat dan tanpa henti aku nampak nafas dia tercungap-cungap dan dengan sekali henjutan yang sangat kuat dia melepaskan air mani nya ke dalam rahim ku. Dia menjerit halus. Ternyata dia sudah klimaks.

Selepas itu dia meminta aku tidak keluar rumah hari itu dan memberi amaran untuk tidak menghubungi polis. Aku tahu aku di dalam situasi bahaya. Tetapi kepuasan yang aku kecapi tadi membuatkan aku menerima amaran itu dengan hati senang.

* IklanĀ 

Kami menjual alat sex untuk kaum wanita yang kurang mendapat kepuasan dari sang suami. Jika berminat sila email kami di lakipompuan@gmail.com. Kami akan memberi katalog dan anda boleh pilih. Selepas membuat pembayaran item anda akan dipos dengan segera.

*Sebarang pembelian dan maklumat peribadi anda akan dirahsiakan.

Tagline kami adalah; Jangan biarkan nafsu mu terbantut. Cari lah jalan untuk bahagia kan vagina mu.

Advertisements
Cerita Lucah – Penjenayah